Bulan Juli yang Berath…. T_T

Hfff… setelah 11 Juli kemarin Take pergi, tanggal 30 ini sodaranya, Taku, nyusul. Sediiiihh banged. Dengan penyakit yang sama. Cuman bedanya, Taku sedikit lebih lama. Dia udah sakit sejak sekitar tanggal 28. Dy udah agak lemez dan nggak begitu nafsu makan. Tapi setiap kali saya panggil, buntutnya masi kipit2, matanya masi bersinar-sinar. Bener-bener masi penuh semangad hidup. Mamah udah kasi obat macem-macem. Pas itu mamah masi berharap banyak. “Taku kayaknya lebih kuat daripada Take, ya?” Begitu kata mamah berulang kali.

Saya c setuju. Cuman, waktu itu saya bener-bener nggak tega, ngeliat perut Taku yang biasanya genduuuut banged, sekarang jadi cuman kulit tipis yang membalut tulang. Jalan pun dy udah terseok-seok. Ya gimana lagi, makan adja ga pernah. Satu2nya yang masuk perutnya cuman air gula+garem yang selalu disuapin, entah saya, entah mamah, ato yang lainnya. Karena tiap kali kita masukkin makanan ke mulutnya, selalu dy muntahin lagi.

Saya sama sekali nggak pengen keilangan anjing lagi, tapi pas ngeliat keadaan Taku yang kayak gitu, mau ga mau saya selalu mikir yang terburuk. Selama dua hari itu, saya udah pasrah. Saya sering bisikkin ke Taku, “Taku, kalo kamu udah nggak kuat, gapapa, nggak usah dipaksain…”

Tapi setiap kali saya ngomong gitu, Taku selalu mandang ke arah saya dengan matanya yang besar dan coklat. Dan tanpa dilepasin pandangannya itu, dy jalan ke saya. Seakan pingin nunjukkin kalo dy baik-baik adja. Saya nggak perlu khawatir apapun tentang dy. Udah beberapa kali kejadian ini berulang.

Tapi justru keadaan yang kayak gitulah yang selalu bikin saya semakin sedih.
Makanya pas Minggu malem, saya bilang sama Pantat, minta dianterin ke rumah sakit hewan di deket Colombo, soalnya di sekitar Kalasan ga ada. Jadi Minggu malemnya, saya bilang ke Taku, “Taku, kamu yang kuat, ya, besok kita bawa kamu ke rumah sakit… Cepet sembuh, ya…” sambil nepuk2 kepalanya. Taku cuma bisa ngeliatin saya sambil tiduran di kursi tamu. Trus saya bobok.

Senin paginya, saya sebenere udah bangun sejak sekitar jam delapanan. Tapi seperti biasa, saya selalu males2an dan teteb tiduran di tempat tidur. Saya sempet denger mamah lagi bujuk2 Taku. Saya pun kepikiran, nanti nunggu Pantat dateng, trus nganter Taku. Saya bahkan udah sempet mikir, bakal gimana posenya Taku pas saya boncengin di tengah2 saya sama Pantat. Yea… rencananya emang naik motor adja. Tapi semua bayangan saya tadi buyar pas [lagi-lagi] saya denger suara cangkul dari halaman belakang.

“Lhoh, kan harusnya ngadep utara, Pah?” kedengeran suara adek saya. Saya langsung bangun dari tempat tidur dan keluar kamar. Bener. Mamah lagi ngelus2 Taku yang terbaring di kaos yang udah dijadiin lap di deket meja makan. Sementara Maru jilat2 badan Taku. Taka mondar-mandir di sekitarnya sambil terus menguik.

Taku dimakamin pagi itu juga. Di deket makan Take. Dan Senin malemnya, saya nganter Taka ke rumah mbak Sari, kakaknya Pantat. Taka emang udah rencana bakal diminta mbak Sari. Sebenere baru mau diambil tanggal 17, tapi daripada keburu ketularan penyakit yang sama, dipercepat.

Senin, 30 Juli 2007. Malem sebelum tidur, untuk kesekian kalinya saya nangis di hari itu. Waktu Taku dimakamin, saya emang nangis, tapi nggak seheboh pas Take dimakamin. Saya pikir saya sudah lebih siap. Tapi ternyata enggak. Saya amat sangat kehilangan. Apalagi Taka juga udah nggak di rumah saya lagi.

Bahkan foto2 dan video2 mereka pun belum cukup. Saya masih pengin ngelus Taka, Taku dan Take. Saya pengin nggendong mereka. Pengin kasi makan mereka lagi. Pengin nyentil kuping mereka yang selalu saya bilang kebesaran bwt mereka.

Tapi ternyata bukan saya aja yang sedih. Maru pun nggak kalah sedih. Udah dua hari ini dy ga mau makan. Kerjanya cuman tiduran dengan pandangan mata kosong. Saya berdoa, semoga ini bukan gejala yang sama kayak Taku dan Take. Semoga Maru kuat. Semoga jangan sampe saya kehilangan lagi. Bwt Taku, semoga kamu jauh lebih bahagia di sana. Kamu bisa ketemu Take, main2 bareng lagi kayak dulu. Selamat jalan. Salam bwt Take, ya… Bwt Taka, baik2 ya sama Mbak Sari… Teteb sehat. Jangan nakal. Kapan2 saya pasti dateng nengok kamu… Saya selalu sayang kalian, Taka, Taku, Take, Maru…

Sekarang yang tersisa tinggal piring makan Taka Take dan Taku yang kosong. Piring Maru pun nggak pernah disentuh. Nggak akan ada lagi ompol2 di sembarang tempat. Atau nasi2 yang kececer karena mereka berebut makanan. Nggak akan ada lagi yang ngorek2 keranjang sampah untuk cari kulit telur. Hal2 yang dulu selalu bikin saya marah, justru sekarang jadi hal2 yang paling saya kangenin…

Taka, Take, Taku…. I miss u all…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s